Jean-Baptiste Biot - Peneliti Efek Cahaya Terpolarisasi

Jangan lupa membaca artikel tentang bisnis di > Informasi bisnis terbaik 2020.

 ia mengenyam pendidikan di Lyceum Louis Jean-Baptiste Biot - Peneliti Efek Cahaya Terpolarisasi
Lahir: 21 April 1774 Paris, Perancis

Meninggal: 3 Februari 1862 (umur 87) Paris, Perancis

Kebangsaan: Prancis

Bidang: Fisika, astronomi dan matematika

Dikenal untuk: Hukum Biot-Savart

Dipengaruhi: Louis Pasteur, William Ritchie

Penghargaan: Rumford Medal (1840)
/div>
Jean-Baptiste Biot adalah seorang Fisikawan, astronom, dan matematikawan Perancis  yang mendirikan realitas meteorit, membuat penerbangan balon awal, dan mempelajari polarisasi cahaya. Biot juga menemukan mineral biotit.


Biografi

Jean-Baptiste Biot lahir di Paris pada 21 April 1774 dan meninggal di Paris pada tanggal 3 Februari 1862. Pada tahun 1794 ia mengenyam pendidikan di Lyceum Louis-le-Grand dan École Polytechnique. Biot bertugas di artileri sebelum ia diangkat sebagai profesor matematika di Beauvais pada tahun 1797. Kemudian sekitar tahun 1800 ia menjadi profesor fisika di College de France, dan tiga tahun kemudian terpilih sebagai anggota Academy of Sciences.

Pada  tahun 1804 Biot berada dalam balon udara panas ilmiah pertama bersama dengan Gay-Lussac (NNDB 2009, O'Connor dan Robertson 1997). Mereka mencapai ketinggian 7.016 meter (23.000 kaki),dalam keadaan sangat berbahaya tanpa oksigen tambahan.

Biot juga anggota Legion of Honor ; ia menjadi chevalier pada tahun 1814 dan komandan pada tahun 1849. Pada tahun 1816, ia terpilih sebagai anggota asing dari Royal Swedish Academy of Sciences. Selain itu, Biot menerima Rumford Medal dari Royal Society di bidang sifat termal atau materi optik, pada tahun 1840 (O'Connor dan Robertson 1997).

Jean-Baptiste Biot memiliki seorang putra tunggal, Édouard Constant Biot, seorang insinyur dan ahli kebudayaan Cina, lahir pada tahun 1803. Edouard meninggal pada tahun 1850.


Penelitian

Magnet - Selama hidupnya Jean-Baptiste Biot membuat banyak kontribusi kepada masyarakat ilmiah terutama dalam optik, magnet, dan astronomi. Hukum Biot-Savart dalam magnet diambil dari Biot dan rekannya Félix Savart untuk pekerjaan mereka pada tahun 1820. Dalam percobaannya mereka menunjukkan hubungan antara listrik dan magnet ; "dimulai dengan kawat vertikal panjang dan jarum magnetik beberapa jarak horizontal terpisah [ dan menunjukkan] bahwa dengan mengalirinaya dengan arus melalui kawat menyebabkan jarum bergerak "(Parsley).

Meteorit - Pada 1803 Biot dikirim oleh française Académie untuk melaporkan kembali 3000 meteorit yang jatuh di L'aigle, Prancis. Ia menemukan bahwa meteorit, yang disebut "batu" pada saat itu, berasal dari luar angkasa. Dengan laporannya, tahun 1794 Biot membantu mendukung argumen Ernst Florens Friedrich Chladni bahwa meteorit itu puing-puing dari ruang angkasa.

Polarisasi Cahaya - Biot juga melakukan penelitian lebih lanjut dalam bidang optik pada tahun 1815 dengan sebuah penelitian pada cahaya terpolarisasi. Dalam eksperimennya Biot mempelajari efek cahaya terpolarisasi karena menembus zat organik dan menentukan "bisa diputar searah jarum jam atau berlawanan, tergantung pada sumbu optik dari bahan" yang ringan (Molecular).

Karya Biot dalam polarisasi cahaya telah menyebabkan banyak terobosan di bidang optik. Layar kristal cair (LCD), seperti televisi dan layar komputer, menggunakan cahaya yang terpolarisasi oleh penyaring karena memasuki kristal cair, untuk memungkinkan kristal cair untuk memodulasi intensitas cahaya yang ditransmisikan. Hal ini terjadi polarisasi kristal cair bervariasi dalam menanggapi sinyal kontrol listrik diterapkan di atasnya. filter Polarizing digunakan secara ekstensif dalam fotografi untuk memotong refleksi yang tidak diinginkan atau untuk meningkatkan refleksi. (Sumber: Wikipedia)
Sumber https://blogpenemu.blogspot.com/

Selain sebagai media informasi pendidikan, kami juga berbagi artikel terkait bisnis.

Posting Komentar

Lebih baru Lebih lama

Formulir Kontak