Selman Waksman - penemu Streptomisin, Antibiotik Pertama Untuk TBC

Jangan lupa membaca artikel tentang bisnis di > Informasi bisnis terbaik 2020.

 Penghargaan Nobel dalam Fisiologi atau Kedokteran  Selman Waksman - penemu Streptomisin, Antibiotik Pertama Untuk TBC
Selman Abraham Waksman 
Lahir: 22 Juli 1888, Nova Pryluka, dekat Kiev, Ukraina, Kekaisaran Rusia

Meninggal: 16 Agustus 1973 (umur 85,) Woods Hole, Barnstable County, Massachusetts, Amerika Serikat

Kewarganegaraan: Amerika Serikat (Setelah 1916)

Bidang: Biokimia dan Mikrobiologi

Almamater: Rutgers University, University of California, Berkeley

Penghargaan: Penghargaan Nobel dalam Fisiologi atau Kedokteran (1952), Leeuwenhoek Medal (1950)

Pasangan: Deborah B. Mitnik (1 anak)
Selman Abraham Waksman adalah seorang penemu, Biokimiawan, dan ahli mikrobiologi Amerika Serikat kelahiran Ukraina yang dikenal karena penelitiannya mengenai streptomisin dan beberapa antibiotik lainnya. Waksman juga dikenal telah menciptakan istilah antibiotik.

Selama menjadi seorang profesor biokimia dan mikrobiologi di Universitas Rutgers selama empat dekade, ia menemukan lebih dari dua puluh antibiotik (kata yang ia diciptakan). Keuntungan yang diperoleh dari perizinan paten nya digunakan untuk mendanai penelitian mikrobiologi, mendirikan Waksman Institut Mikrobiologi yang terletak di Rutgers University Busch Campus di Piscataway, New Jersey (AS). Pada tahun 1952 ia dianugerahi Penghargaan Nobel dalam Fisiologi atau Kedokteran pada pengakuan "untuk penemuan" streptomisin, "antibiotik aktif pertama untuk TBC." Waksman kemudian dituduh melakukan penipuan oleh Albert Schatz , seorang mahasiswa PhD yang bekerja di lab - yang menerbitkan makalah pertama tentang Streptomisin dengan Waksman sebagai co-author sekunder.

Pada tahun 2005 Selman Waksman telah ditunjuk sebagai ACS National Historical Chemical Landmark sebagai pengakuan atas kerja yang signifikan dari laboratorium dalam mengisolasi lebih dari lima belas antibiotik, termasuk streptomisin, yang merupakan pengobatan efektif pertama untuk TB.


Biografi

Selman Waksman lahir pada 22 Juli 1888, di Nova Pryluka, Podolia Governorate, di Kekaisaran Rusia, sekarang Vinnytsia Oblast, Ukraina. Dia adalah anak dari Fradia (London) dan Jacob Waksman. Ia berimigrasi ke Amerika Serikat pada tahun 1910, tak lama setelah menerima diploma matrikulasi dari Fifth Gymnasium di Odessa, enam tahun kemudian ia menjadi warga negara Amerika yang dinaturalisasikan.

Waksman lulus dari Universitas Rutgers pada tahun 1915 dengan gelar Bachelor of Science (BSc) di Pertanian. Dia melanjutkan studinya di Rutgers dan menerima gelar Master of Science (MSc) pada tahun berikutnya. Selama studi pascasarjana, Ia mengadakan penelitian dalam bakteriologi tanah di bawah bimbingan Dr. J.G. Lipman di Stasiun Penelitian Pertanian New Jersey sebelum dianugerahi gelar M.Si. pada 1916.
Waksman kemudian diangkat sebagai Research Fellow di University of California, Berkeley dari mana ia dianugerahi Doctor of Philosophy (PhD) dalam bidang Biokimia pada tahun 1918.

Kemudian ia bergabung dengan fakultas di Rutgers University di Departemen Biokimia dan Mikrobiologi. Di Rutgers bersama timnya, Waksman menemukan beberapa antibiotik, diantaranya: actinomycin, clavacin, streptothricin, streptomycin, grisein, neomycin, fradicin, candicidin, candidin, dan lain-lain. Dua di antaranya, streptomisin dan neomisin, telah digunakan secara luas dalam pengobatan berbagai penyakit menular.
Streptomisin adalah antibiotik pertama yang dapat digunakan untuk menyembuhkan penyakit TBC. 
Setelah tahun 1940 banyak penghargaan dan gelar kehormatan telah diberikan untuk Waksman setelah, terutama Hadiah Nobel pada tahun 1952; Bintang Rising Sun, dianugerahkan dengan kaisar Jepang, dan pangkat Commandeur di Prancis Legio d'honneur.

Selman Waksman meninggal pada 16 Agustus 1973 dan dimakamkan di Pemakaman Crowell di Woods Hole , Barnstable County, Massachusetts.

Kontribusi lainnya yang dikenal dari Selman Waksman adalah cat anti-fouling untuk Angkatan Laut, penggunaan enzim dalam deterjen, dan penggunaan Concord akar anggur untuk melindungi Vineyards Perancis dari infeksi jamur.


Streptomisin

Waksman telah mempelajari keluarga organisme Streptomyces sejak menjadi mahasiswa dan telah mempelajari organisme Streptomyces griseus . Streptomisin diisolasi dari S. griseus dan ditemukan efektif terhadap TBC oleh salah satu mahasiswa pascasarjana Waksmanyakni, Albert Schatz.


Kontroversi

Rincian dan kredit untuk penemuan streptomisin dan kegunaannya sebagai antibiotik yang kuat diperebutkan oleh Schatz, akhirnya mengarah pada proses pengadilan.Waksman dan Rutgers menyelesaikan masalahnya di luar pengadilan dengan Schatz, sehingga remunerasi keuangan dan hak untuk "hukum dan ilmiah kredit sebagai co-penemu streptomisin. "

Percobaan sistematis untuk menguji beberapa strain antibiotik terhadap beberapa organisme penyakit yang berbeda yang berlangsung di laboratorium Waksman pada saat itu. Pendekatan klasik mereka adalah untuk mengeksplorasi matriks lengkap dengan baris yang terdiri dari antibiotik dan kolom yang terdiri dari berbagai penyakit. Bakteri yang menghasilkan antibiotik streptomisin ditemukan oleh Schatz di tanah pertanian di luar lab, dan diuji oleh dia. Akhirnya Waksman datang untuk mengklaim kredit tunggal untuk penemuan.


Neomycin

Neomycin berasal dari actinomycetes yang ditemukan oleh Waksman dan Hubert A. Lechevalier, salah satu mahasiswa pascasarjana Waksman. Penemuan ini diterbitkan dalam jurnal Science.


Hadiah Nobel

Waksman dianugerahi Hadiah Nobel pada tahun 1952 "untuk penemuan streptomisin, antibiotik pertama yang efektif melawan tuberkulosis." Dalam pidato penghargaan, Waksman disebut "salah satu donatur terbesar bagi umat manusia," sebagai hasil dari penemuan streptomisin. Schatz protes karena tidak dilibatkan dalam penghargaan, tapi komite Nobel memutuskan bahwa dia adalah seorang asisten lab hanya bekerja di bawah seorang ilmuwan terkemuka.

Pada tahun 1951, dengan menggunakan setengah dari paten royalti pribadinya, Waksman menciptakan Yayasan Waksman untuk Mikrobiologi. Pada pertemuan dewan Pembina Yayasan, yang diselenggarakan pada bulan Juli 1951 ia mendesak pembangunan fasilitas yang berguna untuk mikrobiologi, bernama Waksman Institut Mikrobiologi, yang terletak di kampus Busch dari Rutgers University di Piscataway, New Jersey. Presiden Pertama Yayasan, Waksman digantikan posisinya oleh anaknya, Byron H. Waksman, 1970-2000.


Publikasi

Selman Waksman adalah penulis atau co-author dari lebih dari 400 makalah ilmiah, serta dua puluh delapan buku dan 14 pamflet ilmiah.
  • Enzim (1926)
  • Humus: asal, komposisi kimia, dan penting dalam alam (1936, 1938)
  • Prinsip Mikrobiologi Tanah (1938)
  • Hidupku dengan Mikroba (1954) (otobiografi)
Sumber:
http://en.wikipedia.org/wiki/Selman_Waksman
Sumber https://blogpenemu.blogspot.com/

Selain sebagai media informasi pendidikan, kami juga berbagi artikel terkait bisnis.

Posting Komentar

Lebih baru Lebih lama

Formulir Kontak