Friedrich Bergius - Penemu Proses Pengolahan Batu Bara

Jangan lupa membaca artikel tentang bisnis di > Informasi bisnis terbaik 2020.

ialah seorang kimiawan Jerman yang berhasil memproduksi bahan bakar sintesis dari batu bar Friedrich Bergius - Penemu Proses Pengolahan Batu Bara
Friedrich Karl Rudolf Bergius
Lahir: 11 Oktober 1884 Breslau (Wrocław), Jerman

Meninggal: 30 Maret 1949 (umur 64) Buenos Aires, Argentina

Kebangsaan: Jerman

Bidang: Kimia

Lembaga: University of Hanover

Alma mater: Universitas Breslau, University of Leipzig

Penasihat Doktor: Richard Abegg, Arthur Rudolf Hantzsch

Dikenal untuk: Proses Bergius

Penghargaan: Hadiah Nobel untuk Kimia (1931)
Friedrich Karl Rudolf Bergius ialah seorang kimiawan Jerman yang berhasil memproduksi bahan bakar sintesis dari batu bara lignit. Untuk kolaborasi metode hidrogenisasi untuk proses yang kelak dinamai sesuai namanya, ia menerima Nobel Kimia pada tahun 1931 bersama Carl Bosch. Bergius belajar di Universitas Breslau (sekarang Wrocław, Polandia), Leipzig, dan Berlin, dan Universitas Karlsruhe, Hannover. Bergius juga meneliti hidrolisis kayu untuk memproduksi gula, namun gagal. Seusai Perang Dunia II ia tinggal di Austria.


Karir Akademik

Sebelum mempelajari kimia, Bergius dikirim untuk bekerja selama 6 bulan di pabrik pengolahan baja di Mühlheim. Studinya dimulai di Universitas Breslau pada tahun 1903 dan berakhir dengan gelar PhD di bidang kimia di Universitas Leipzig pada tahun 1907 dalam waktu 4 tahun. Tesisnya tentang asam sulfat sebagai pelarut diawasi oleh Arthur Rudolf Hantzsch. Pada tahun 1909 Bergius bekerja selama satu semester dengan Fritz Haber dan Carl Bosch di University of Karlsruhe dalam pengembangan proses Haber-Bosch. Pada tahun yang sama ia diundang untuk bekerja di University of Hanover dengan Max Bodenstein, yang mengembangkan gagasan kimia kinetika dan menjabat sebagai profesor.


Pekerjaan

Bahan bakar sintetis dari batubara

Selama habilitasi, teknik untuk tekanan tinggi dan kimia suhu tinggi substrat yang mengandung karbon dikembangkan, menghasilkan paten pada proses Bergius pada tahun 1913. Dalam proses ini hidrokarbon cair digunakan sebagai bahan bakar sintetis yang diproduksi oleh hidrogenasi dari lignit (batubara coklat). Dia mengembangkan proses sebelum dikenalnya proses Fischer-Tropsch. Theodor Goldschmidt mengundangnya untuk membangun pabrik industri di pabriknya Goldschmidt AG pada tahun 1914. Produksi dimulai pada tahun 1919, setelah Perang Dunia I berakhir, ketika kebutuhan bahan bakar sudah menurun. Masalah teknis, inflasi dan kritik konstan Franz Joseph Emil Fischer, yang diubah untuk mendukung setelah demonstrasi pribadi dari proses, membuat kemajuan yang lambat dan Bergius menjual patennya untuk BASF, di mana Carl Bosch bekerja di atasnya. Sebelum Perang Dunia II beberapa tanaman dibangun dengan kapasitas tahunan dari 4 juta ton bahan bakar sintetis.

Gula dari kayu

Hidrolisis kayu untuk menghasilkan gula untuk keperluan industri menjadi tugas yang sulit untuk Bergius. Setelah ia pindah ke Heidelberg ia mulai untuk meningkatkan proses dan merencanakan produksi skala industri. Biaya tinggi dan masalah teknis hampir membawanya ke kebangkrutan. Sebuah jurusita mengikuti Bergius ke Stockholm untuk mendapatkan uang dari Hadiah Nobel Kimia tahun 1931.

Gerakan autarki sebelum Perang Dunia II mendorong proses dan beberapa tanaman dibangun. Bergius pindah ke Berlin di mana ia hanya sedikit terlibat dalam pembangunan. Sementara ia di Bad Gastein Austria , laboratorium dan rumahnya hancur oleh serangan udara . Sisa perang yang tinggal di Austria.


Keterlibatan internasional

Setelah perang kewarganegaraannya itu dipertanyakan karena kolaborasinya dengan IG Farben, sehingga keberangkatannya dari Jerman untuk bekerja sebagai penasihat di Italia, Turki, Swiss dan Spanyol. Ia beremigrasi ke Argentina, di mana ia bekerja sebagai penasihat Departemen Perindustrian. Dia meninggal di Buenos Aires pada tanggal 30 Maret 1949, dan dimakamkan di di La Chacarita Cemetery.


Penghargaan

Friedrich Bergius dan Carl Bosch memenangkan Hadiah Nobel Kimia pada tahun 1931 sebagai pengakuan atas kontribusi mereka untuk penemuan dan pengembangan metode-tekanan tinggi kimia.


Proses Pengolahan Batu Bara dengan cara Proses hidrogenasi Bergius.

Teknik konversi pencairan atau likuifikasi batubara dinilai lebih menguntungkan untuk saat ini. Selain lebih sederhana prosesnya, likuifikasi relatif lebih murah dan lebih bersih dibanding teknik gasifikasi. Pada prinsipnya likuifikasi adalah pengubah batubara padat menjadi bahan bakar cair yang teknologinya dikembangkan pertamakali oleh Friedrich Bergius.
  • Teknik ini pada prinsipnya dilakukan dengan cara ekstraksi menggunakan gugus hodrogen. Menurut cara ini, batubara mula-mula dihidrogenasi ke bentuk synthetic crude atau syncruder. selanjutnya susunan batubara dibongkar atau diputuskan. 


Sumber https://blogpenemu.blogspot.com/

Selain sebagai media informasi pendidikan, kami juga berbagi artikel terkait bisnis.

Posting Komentar

Lebih baru Lebih lama

Formulir Kontak