Fritz Haber - Bapak Perang Kimia Penemu Proses Ammonia

Jangan lupa membaca artikel tentang bisnis di > Informasi bisnis terbaik 2020.

 Bapak Perang Kimia Penemu Proses Ammonia Fritz Haber - Bapak Perang Kimia Penemu Proses Ammonia
Fritz Haber
Lahir: 9 Desember 1868 Breslau, Prussia

Meninggal: 29 Januari 1934 (umur 65) Basel, Swiss

Kebangsaan: Jerman

Bidang: Kimia fisika

Lembaga: Swiss Federal Institute of Technology, University of Karlsruhe

Alma mater: University of Heidelberg, Humboldt University of Berlin, Technical University of Berlin

Penasihat Doktor: Robert Bunsen

Dikenal untuk: Haber process(Proses Haber), Born-Haber cycle, Fertilizer, Haber–Weiss reaction, Chemical warfare, Explosives

Penghargaan: Nobel Kimia (1918), Rumford Medal (1932)

Istri: Clara Immerwahr (1901-1915; kematiannya, 1 anak)  Charlotte Nathan (1917-1927; bercerai, 2 anak-anak)
Fritz Haber adalah seorang kimiawan Jerman keturunan Yahudi yang menerima Hadiah Nobel Kimia tahun 1918 tentang pengembangan untuk sintesis amonia, yang berguna untuk pupuk dan bahan peledak. Produksi pangan untuk setengah populasi dunia saat ini tergantung pada metode ini untuk memproduksi pupuk. Haber, bersama dengan Max Born mengusulkan siklus Born-Haber sebagai metode untuk mengevaluasi energi kisi dari ion yang solid.

Haber dikenal juga sebagai sebagai "father of chemical warfare" ("bapak perang kimia ") selama bertahun-tahun kerjanya merintis pengembangan dan weaponizing klorin dan gas beracun lainnya selama Perang Dunia I, serta pendiri ketua dari DEGESCH Perusahaan , yang (dua dekade setelah masa Haber) sengaja menghasilkan hidrogen sianida berbasis Zyklon B gas yang digunakan untuk membunuh jutaan orang di kamar gas dari Holocaust.


Awal kehidupan dan pendidikan

Fritz Haber lahir di Breslau, Prussia (sekarang Wroclaw, Polandia) pada 9 Desember 1868, menjadi keluarga kaya Yahudi.Fritz Haber adalah anak dari Siegfried dan Paula Haber. Ayah Fritz Siegfried adalah seorang pedagang terkenal di kota, yang telah mendirikan bisnis dalam pigmen pewarna, cat dan farmasi.

Fritz menghadiri sekolah dasar di Johanneum School, sebuah "sekolah simultan" terbuka sama Katolik, Protestan, dan mahasiswa Yahudi. Pada usia 11, ia  sekolah di sekolah klasik St Elizabeth, di kelas merata dibagi antara Protestan dan mahasiswa Yahudi.

Fritz Haber berhasil lulus ujiannya di St Elisabeth High School di Breslau pada September 1886. Fritz belajar kimia di Universitas Friedrich Wilhelm di Berlin (sekarang, Humboldt University of Berlin), dengan direktur Institute for Chemistry, AW Hofmann. Ia kemudian belajar di Universitas Heidelberg untuk semester musim panas tahun 1887 di bawah bimbinga Robert Bunsen. Dia kemudian kembali ke Berlin, dengan Technical College of Charlottenburg (sekarang, Technical University of Berlin). Pada musim panas 1889 ia meninggalkan universitas untuk mengikuti pelayanan sukarela di Keenam Artileri Medan Resimen selama satu tahun. Setelah selesai, ia kembali ke Charlottenburg dan menjadi mahasiswa Carl Liebermann. Selain kuliah Liebermann pada kimia organik, Haber juga menghadiri ceramah Otto Witt pada teknologi pewarna kimia. Liebermann ditugaskan Haber untuk bekerja pada reaksi dengan Piperonal untuk topik tesisnya, diterbitkan sebagai Über einige turunan des Piperonals ( Sekitar Beberapa Derivatif Piperonal) pada tahun 1891.  Haber menerima gelar doktor dengan predikat cum laude dari Universitas Friedrich Wilhelm Mei 1891, setelah menyajikan karyanya kepada dewan penguji dari Universitas Berlin, karena Charlottenburg belum terakreditasi untuk memberikan gelar doktor.


Proses Haber-Bosch

Sebelum memulai karier akademinya sendiri ia bekerja pada bisnis kimia ayahnya dan di Institut Teknologi di Zürich dengan Georg Lunge. Selama masa itu di Karlsruhe dari 1894 sampai 1911 ia dan Carl Bosch mengembangkan proses Haber, yang merupakan pembentukan katalis amonia dari hidrogen dan nitrogen atmosfer ke bawah keadaan suhu dan tekanan tinggi. Pada 1918, ia menerima Hadiah Nobel Kimia untuk karyanya. Proses Haber-Bosch merupakan tonggak sejarah dalam kimia industri, karena memisahkan produksi produk nitrogen, seperti pupuk, bahan peledak dan makanan kimia, dari deposit alam, khususnya sodium nitrat ('Caliche'), yang mana Chili merupakan penghasil utama. Ketersediaan mendadak dari pupuk nitrogen yang murah dipuji dengan mencegah malapetaka Malthus, atau krisis penduduk.

Fritz Haber aktif dalam penelitian reaksi pembakaran, pemisahan emas dari air laut, pengaruh adsorpsi, dan elektrokimia. Sebagian besar pekerjaannya dari 1911 sampai 1933 dikerjakan di Institut untuk Fisika dan Elektrokimia di Berlin-Dahlem. Haber memainkan peran utama dalam pengembangan perang kimia dalam PD I. Bagian kerjanya termasuk pengembangan topeng gas dengan penyaring absorban. Perang gas dalam PD I ialah, dalam beberapa hal, perang para kimiawan, dengan Haber yang beradu dengan pemenang Nobel Kimia asal Perancis Victor Grignard. Istrinya menentang pekerjaannya pada gas beracun dan berkeputusan bunuh diri dengan senjata dinasnya setelah ia sendiri menjaga penggunaan pertama klorin di Ypres.


Proses ammonia untuk gas beracun

PD I usai, Nobel Kimia kembali diberikan pada tahun 1918. Penerimanya adalah kimiawan anorganik Fritz Haber. Penghargaan ini mungkin yang paling kontroversial dalam sejarah Nobel Kimia. Proses ammonia yang ditemukan Haber memang berguna bagi agrikultur untuk pembuatan pupuk. Tapi prosesnya ini juga digunakan untuk membuat gas beracun semasa perang. Sejarawan Elizabeth Crawford menunjukkan bahwa Komite Nobel sebenarnya tidak akan memberikan penghargaan Nobel ke Haber jika saja ada dukungan internasional untuk kandidat yang lain.

Dalam studinya mengenai gas beracun, Haber menemukan hubungan matematika yang mudah antara konsentrasi (C) gas dan jumlah waktu (t) yang mana itu dihirup, diperlihatkan sebagai C x t = k, di mana k ialah tetapan. Dengan kata lain, pembukaan pada tingkat rendah gas selama masa panjang dapat menyebabkan akibat yang sama (misal kematian) sebagai pembukaan konsentrasi tinggi selama waktu singkat. Hubungan ini dikenal sebagai kaidah Haber. Haber membela perang gas terhadap dakwaan bahwa itu tak berperikemanusiaan, berkata bahwa kematian ialah kematian, dengan cara apapun yang ditimbulkan. Pada 1920an, ia mengembangkan pembentukan gas sianida Zyklon B, yang digunakan sebagai insektisida.

Pada tahun 1933, NAZI mengambil alih kekuasaan di Jerman. Hitler sebagai pemimpin NAZI pernah melaksanakan program “Pemurnian Ras Arya”. Salah satu tindakan Hitler yang paling kejam adalah pembantaian umat Yahudi dengan menggunakan gas beracun. Satu persatu umat Yahudi digiring ke sebuah kamp militer, lalu mereka dimasukkan ke dalam ruangan tertutup yang dipenuhi gas beracun. Saat Hitler memegang tampuk kekuasaan pada tahun 1933, Fritz Haber tengah menjabat sebagai direktur Institute for Physical and Electrochemistry di Berlin-Dalhem. Demi mewujudkan ambisinya, Hitler memerintahkan Fritz Haber untuk menembak mati seluruh pekerja keturunan Yahudi yang bekerja di institutnya. Haber yang juga keturunan Yahudi menolak melakukannya, bahkan ia rela mengundurkan diri dari jabatannya. Kemudian ia menulis surat, “Selama lebih dari 40 tahun, saya telah memilih rekan-rekan kerja saya berdasarkan kepandaian dan karakter mereka. Saya tidak pernah memilih rekan kerja berdasarkan latar belakang nenek moyang mereka dan saya tidak ingin mengubah metode ini yang menurut saya sangat tepat.”

”For more than 40 years, I have selected my collaborators on the basis of their intelligence and their character and not on the basis of their grandmothers, and I am not willing to change this method which I have found so good.”

Tindakan Haber ini membuat NAZI marah besar tetapi mereka tidak menghukum Fritz Haber. NAZI tidak memberikan sanksi apapun kepada Fritz Haber karena mereka mempertimbangkan jasa dan reputasi Fritz Haber di mata internasional.


Kematian

Setelah mengundurkan diri, kondisi jantung Fritz Haber memburuk. Karena kondisi kesehatan yang semakin melemah akhirnya Fritz Haber menghembuskan nafas terakhirnya pada tanggal 29 Januari 1934 di Basle. Tidak lama setelah kematiannya, Asosiasi Kimia Jerman (German Chemical Society) mengadakan suatu acara seremonial untuk mengenang dan menghormati Fritz Haber. NAZI langsung naik pitam ketika mendengar rencana ini. Mereka marah karena Asosiasi Kimia Jerman memberikan suatu penghormatan yang sangat besar kepada seseorang yang telah menentang NAZI. NAZI mengancam akan menangkap semua orang yang menghadiri acara itu. Walaupun diancam, para ahli Kimia tidak takut dan tetap menghadiri acara itu. Melihat banyaknya ahli Kimia yang hadir, NAZI mengurungkan niat untuk menangkap dan menghukum mereka. NAZI sadar bahwa para ahli Kimia adalah tulang punggung dari rekonstruksi Jerman setelah Jerman hancur di Perang Dunia I. Tanpa adanya ahli Kimia, NAZI sulit membangun kembali kekuatannya.

Pada tahun 1933, selama kehidupan singkat Haber di Inggris, Chaim Weizmann menawarinya jabatan direktur di Sieff Research Institute (sekarang Weizmann Institute) di Rehovot  dalam Wajib Palestina. Dia menerima, dan berangkat ke Timur Tengah pada bulan Januari 1934 bersama saudara tirinya, Lain Haber Freyhahn. Pada tanggal 29 Januari 1934, pada usia 65, ia meninggal karena gagal jantung, saaat pertengahan perjalanan, di Basel Hotel. Fritz dikremasi dan dimakamkan di Basel Hörnli Cemetery pada 29 September 1934, dan dikebumikan ulang pada 27 Januari 1937. Fritz Haber mewariskan perpustakaan pribadinya yang luas dengan Sieff Institute, di mana ia mendedikasikan sebagai Perpustakaan Fritz Haber pada 29 Januari 1936.

Beberapa anggota keluarga Haber meninggal di kamp konsentrasi , termasuk Hilde Glucksmann, suaminya, dan dua anak mereka. Salah satu anak-anaknya, Ludwig ("Lutz") Fritz Haber (1921 -2004), menjadi seorang sejarawan terkemuka dari perang kimia dalam Perang Dunia I dan menerbitkan sebuah buku berjudul The Poisonous Cloud (1986).


Penghargaan dan Prestasi
  • Foreign Honorary Member, American Academy of Arts and Sciences(1914)
  • Nobel Prize in Chemistry (1918)
  • Bunsen Medal of the Bunsen Society of Berlin, with Carl Bosch (1918)
  • President of the German Chemical Society (1923)
  • Honorary Member, Société Chimique de France (1931)
  • Honorary Member, Chemical Society of England (1931)
  • Honorary Member, Society of Chemical Industry, London, (1931)
  • Rumford Medal, American Academy of Arts and Sciences (1932)
  • Foreign Associate Member, National Academy of Sciences, USA (1932)
  • Honorary Member, USSR Academy of Sciences (1932)
  • Board of Directors, International Union of Pure and Applied Chemistry, 1929-1933; Vice-President, 1931
  • Goethe-Medaille für Kunst und Wissenschaft (Goethe Medal for Art and Science) from the President of Germany.
[Sumber: Wikipedia]

Sumber https://blogpenemu.blogspot.com/

Selain sebagai media informasi pendidikan, kami juga berbagi artikel terkait bisnis.

Posting Komentar

Lebih baru Lebih lama

Formulir Kontak