Penggolongan Jenis Narkoba

Jangan lupa membaca artikel tentang bisnis di > Informasi bisnis terbaik 2020.

Penggolongan jenis narkoba telah diatur pada undang-undang  no. 5 tahun 1997 tentang psikotropika  dan undang-undang no 35 tahun 2009 narkotika sebagai landasan hukum  yang mengatur pembuatan, peredaran, dan penggolongan narkoba dan sejenisnya. Inilah penggolongan narkoba menurut peraturan perundang-undangan pemerintah Indonesia.

1. Narkotika, 

Adalah zat atau obat yang berasal dari tanaman atau bukan tanaman, baik sintesis maupun semi sintesis yang dapat menyebabkan penurunan kesadaran atau perubahan kesadaran, hilangnya rasa, mengurangi sampai menghilangkan rasa nyeri, dan dapat menimbulkan ketergantungan.

Penggolongan jenis narkoba telah diatur pada undang Penggolongan Jenis Narkoba


Menurut UU No. 5 Tahun 2009 menggolongkan narkotika menurut potensi yang menyebabkan ketergantungan:

1. Narkotika golongan I: Berpotensi sangat tinggi menyebabkan ketergantungan. Tidak dipergunakan untuk therapi atau pengobatan. Contoh: Heroin, Kokain, dan Ganja.

2. Narkotiika Golongan II: Berpotensin tuinggi menyebabkan ketergantungan. Digunakan untuk therapi pilihan terakhir. contoh: Contoh Morfin, Petidin, dan Metadon.

3. Narkotika golongan III: Berpotensi ringan menyebabkan ketergantungan dan banyak digunakan dalam therapi. Contoh Codein

2. Psikotropika,

Zaitu zat atau obat baik alami maupun semi alami bukan narkotika berkhasiat psikoaktif melalui pengaruh selektif pada susunan syaraf pusat. Dan menyebabkan perubahan khas pada aktivitas mental dan prilaku. Psikotropika dibagi menurut potensi yang dapat menyebabkan ketergantungan:

1. Psikotropika golongan I: Berpotensi sangat kuat menyebabkan ketergantungan dan tidak digunakan dalam theraoi. Contoh: Ekstasi (MDMA), LSD, STP.

2. Psikotropika golongan II: Berpotensi kuat menyebabkan ketergantungan, digunakan untuk therapi, namun sangat terbatas. Contoh: Amfetamin, metamfetamin (sabu), fensiklidin, dan retilan.

3. Psikotropika golongan III: Berpotensi Sedang dalam hal memyebabkan ketergantungan
dan sangatb luas dalam penggunaan untuk therapi. Contoh: Pentobarbital, dan flunitrazepam.

4. Psikotropika golongan IV: Berpotensi ringan menyebabkan ketergantungan dan sangat luas penggunaanya untuk pengobatan. Contoh : Diazepam, klobazam, fenobarbi barbital.

3. Zat Psikoaktif Lainnya

Yaitu zat bahan lain yang bukan narkotika atau psikotropika lainnya. Namun berpengaruh pada sistem kerja otak, dan tidak tercantum dalam peraturan tentang perundang-undangan tentang narkotika dan psikototropika. Zat psikoaktif yang sering di salah gunakan adalah:

1. Alkohol,  yang terdapat pada berbagiai jenis minumann keras

2. Inhalalansia/solven, yaitu gas atau zat yang mudah menguap, yang terdapat pada berbagai keperluan pabrik, kantor dan rumah tangga.

3. Nikotin, Yaitu terdapat pada tembakau

4. Kafein, yaitu terdapat pada kopi, minuman berenergi, dan obat sakit kepala tertentu.

itulah penggolongan narkoba menurut peraturan perundang-undangan yang dibuat oleh pemerintah. Namun obat-obatan yang mempunyai efek ketergantungan yang lain dan dapat merusak mental atau akal seseorang yang dapat digolongkan narkoba dan juga dilarang oleh pemerintah.




Sumber https://www.olahragakesehatanjasmani.com/

Selain sebagai media informasi pendidikan, kami juga berbagi artikel terkait bisnis.

Posting Komentar

Lebih baru Lebih lama

Formulir Kontak