Sejarah penemuan Hafnium

Jangan lupa membaca artikel tentang bisnis di > program aplikasi komputer.

 adalah unsur kimia dengan simbol Hf dan nomor atom  Sejarah penemuan Hafnium
Hafnium,  72Hf
Hafnium adalah unsur kimia dengan simbol Hf dan nomor atom 72. Logam transisi berkerut abu-abu berkilau dan berkerut, hafnium secara kimiawi menyerupai zirkonium dan ditemukan di banyak mineral zirkonium. Keberadaannya diprediksi oleh Dmitri Mendeleev pada tahun 1869, meskipun tidak diidentifikasi sampai tahun 1923, menjadikannya unsur stabil kedua dari belakang untuk ditemukan (renium disebut dua tahun kemudian). Hafnium dinamai Hafnia, nama Latin untuk Kopenhagen, tempat ditemukannya.

Hafnium digunakan dalam filamen dan elektroda. Beberapa proses fabrikasi semikonduktor menggunakan oksida untuk sirkuit terpadu pada 45 nm dan panjang fitur yang lebih kecil. Beberapa superalloy yang digunakan untuk aplikasi khusus mengandung hafnium dalam kombinasi dengan niobium, titanium, atau tungsten.

Penampang tangkapan neutron Hafnium yang besar menjadikannya bahan yang baik untuk penyerapan neutron di batang kontrol di pembangkit listrik tenaga nuklir, namun pada saat yang sama mengharuskannya dikeluarkan dari paduan zirkonium tahan korosi neutron transparan yang digunakan dalam reaktor nuklir.


Sejarah penemuan

Dalam laporannya tentang Hukum Berkala Elemen Kimia, pada tahun 1869, Dmitri Mendeleev secara implisit memperkirakan adanya analog titanium dan zirkonium yang lebih berat. Pada saat perumusannya pada tahun 1871, Mendeleev percaya bahwa unsur-unsur itu diperintahkan oleh massa atom mereka dan menempatkan lantanum (unsur 57) di tempat di bawah zirkonium. Penempatan elemen yang tepat dan lokasi elemen yang hilang dilakukan dengan menentukan bobot spesifik elemen dan membandingkan sifat kimia dan fisika.

Spektroskopi sinar-X yang dilakukan oleh Henry Moseley pada tahun 1914 menunjukkan ketergantungan langsung antara garis spektral dan muatan nuklir yang efektif. Hal ini menyebabkan muatan nuklir, atau nomor atom suatu unsur, digunakan untuk memastikan tempatnya dalam tabel periodik. Dengan metode ini, Moseley menentukan jumlah lantanida dan menunjukkan celah dalam urutan nomor atom pada nomor 43, 61, 72, dan 75.

Penemuan celah tersebut menghasilkan pencarian ekstensif untuk elemen yang hilang. Pada tahun 1914, beberapa orang mengklaim penemuan tersebut setelah Henry Moseley meramalkan kesenjangan dalam tabel periodik untuk elemen yang belum ditemukan tersebut 72. Georges Urbain menegaskan bahwa ia menemukan unsur 72 di elemen tanah jarang pada tahun 1907 dan menerbitkan hasilnya di celtium Pada tahun 1911. Baik spektrum maupun perilaku kimia yang diklaimnya sesuai dengan unsur yang ditemukan kemudian, dan karena itu klaimnya ditolak setelah terjadi kontroversi lama. Kontroversi ini sebagian karena ahli kimia menyukai teknik kimia yang menyebabkan penemuan celtium, sementara fisikawan mengandalkan penggunaan metode spektroskopi sinar X yang membuktikan bahwa zat yang ditemukan oleh Urbain tidak mengandung unsur 72. Pada awal tahun 1923, beberapa fisikawan dan ahli kimia seperti Niels Bohr dan Charles R. Bury mengemukakan bahwa unsur 72 menyerupai zirkonium dan oleh karena itu bukan bagian dari kelompok unsur tanah jarang. Saran ini didasarkan pada teori Bohr tentang atom, spektroskopi sinar-X Moseley, dan argumen kimia dari Friedrich Paneth.

Didorong oleh saran ini dan oleh kemunculan kembali pada tahun 1922 klaim Urbain bahwa elemen 72 adalah elemen tanah langka yang ditemukan pada tahun 1911, Dirk Coster dan Georg von Hevesy termotivasi untuk mencari elemen baru dalam bijih zirkonium. Hafnium ditemukan oleh keduanya pada tahun 1923 di Kopenhagen, Denmark, yang memvalidasi prediksi 1869 tentang Mendeleev yang asli. Akhirnya ditemukan di zirkon di Norwegia melalui analisis spektroskopi sinar-X. Tempat penemuan tersebut membawa unsur yang dinamai untuk nama Latin untuk "Kopenhagen", Hafnia , kota asal Niels Bohr. Saat ini, Fakultas Sains Universitas Kopenhagen menggunakan segelnya citra bergaya atom hafnium.

Hafnium dipisahkan dari zirkonium melalui rekristalisasi terulang dari amonium ganda atau kalium fluorida oleh Valdemar Thal Jantzen dan von Hevesey. Anton Eduard van Arkel dan Jan Hendrik de Boer adalah orang pertama yang menyiapkan logam hafnium dengan melewatkan uap hafnium tetraiodida di atas filamen tungsten yang dipanaskan pada tahun 1924. Proses pemurnian diferensial zirkonium dan hafnium ini masih digunakan hinga hari ini.

Pada tahun 1923, empat unsur yang diprediksi masih hilang dari tabel periodik: 43 (teknetium) dan 61 (promethium) adalah unsur radioaktif dan hanya ada dalam jumlah jejak di lingkungan, sehingga membuat elemen 75 (renium) dan 72 (Hafnium) dua elemen non-radioaktif yang tidak diketahui sebelumnya. Sejak renium ditemukan pada tahun 1925, hafnium adalah elemen berikutnya dengan isotop stabil untuk ditemukan. (Sumber: en.wikipedia.org)
Sumber https://blogpenemu.blogspot.com/

Selain sebagai media informasi pendidikan, kami juga berbagi artikel program aplikasi komputer.

Posting Komentar

Lebih baru Lebih lama

Formulir Kontak