Sejarah penemuan Renium

Jangan lupa membaca artikel tentang bisnis di > program aplikasi komputer.

 adalah unsur kimia dengan simbol Re dan nomor atom  Sejarah penemuan Renium
Renium,  75Re
Renium aatau Rhenium adalah unsur kimia dengan simbol Re dan nomor atom 75. Ini adalah logam transisi berwarna putih keperakan, berat, baris ketiga pada kelompok 7 dari tabel periodik. Dengan perkiraan konsentrasi rata-rata 1 bagian per miliar (ppb), renium adalah salah satu elemen paling langka di kerak bumi. Renium memiliki titik lebur tertinggi ketiga dan titik didih tertinggi kedua dari unsur apapun pada 5903 K. Rhenium menyerupai mangan dan teknesium secara kimia dan terutama diperoleh sebagai produk sampingan dari ekstraksi dan penyempurnaan molibdenum dan bijih tembaga. Renium menunjukkan dalam senyawanya berbagai keadaan oksidasi mulai dari -1 sampai +7.

Ditemukan pada tahun 1925, renium adalah unsur stabil terakhir yang bisa ditemukan. Itu dinamai sungai Rhine di Eropa.

Superalloy berbasis nikel dari renium digunakan di ruang bakar, bilah turbin, dan nosel knalpot mesin jet. Paduan ini mengandung renium hingga 6%, membuat konstruksi mesin jet menjadi penggunaan tunggal terbesar untuk elemen ini, dengan penggunaan katalitik industri kimia menjadi yang paling penting berikutnya. Karena rendahnya ketersediaan relatif terhadap permintaan, renium harganya mahal, dengan harga rata-rata sekitar US $ 2.750 per kilogram (US $ 85,53 per troy ounce) per April 2015 ; Ini juga penting militer strategis, karena penggunaannya di jet militer berperforma tinggi dan mesin roket.


Sejarah penemuan

Rhenium ( bahasa Latin : Rhenus berarti: " Rhine ") adalah yang terakhir ditemukan dari unsur-unsur yang memiliki isotop stabil (elemen baru lainnya ditemukan di alam sejak saat itu, seperti francium, bersifat radioaktif). Keberadaan elemen yang belum ditemukan pada posisi ini di tabel periodik pertama kali diprediksi oleh Dmitri Mendeleev. Informasi lain yang dihitung diperoleh Henry Moseley pada tahun 1914.

Orang yang dianggap telah menemukan unsur ini ialah Walter Noddack, Ida Tacke, dan Otto Berg di Jerman. Pada tahun 1925 mereka melaporkan bahwa mereka telah mendeteksi unsur bijih platinum dan di kolumbit mineral. Mereka juga menemukan renium di gadolinite dan molibdenite. Pada tahun 1928 mereka dapat mengekstrak 1 g unsur dengan mengolah 660 kg molibdenit. Diperkirakan pada tahun 1968 bahwa 75% logam renium di Amerika Serikat digunakan untuk penelitian dan pengembangan paduan logam tahan api. Butuh beberapa tahun sejak saat itu sebelum superalloy menjadi banyak digunakan.

(Baca juga: "Walter Noddack - Penemun Unsur Renium")

(Baca juga: "Ida Tacke / Ida Noddack - Penemu Unsur Renium")

Pada tahun 1908, ahli kimia Jepang Masataka Ogawa mengumumkan bahwa ia telah menemukan unsur ke-43 dan menamakannya nipponium (Np) setelah Jepang ( Nippon in Japanese). Namun, analisis terakhir menunjukkan adanya renium (elemen 75), bukan unsur 43, walaupun reinterpretasi ini kontroversial. Simbol Np kemudian digunakan untuk elemen neptunium, dan nama "nihonium", juga dinamai menurut nama Jepang, bersama dengan simbol Nh, kemudian digunakan untuk elemen 113 . Elemen 113 juga ditemukan oleh tim ilmuwan Jepang dan diberi nama penghormatan hormat pada karya Ogawa. (Sumber: en.wikipedia.org)
Sumber https://blogpenemu.blogspot.com/

Selain sebagai media informasi pendidikan, kami juga berbagi artikel program aplikasi komputer.

Posting Komentar

Lebih baru Lebih lama

Formulir Kontak